Jasa Website Berita Online
Menu

Kisah nyata pekerja bergaji 4 juta/bulan sudah punya rumah & mobil

25 March 2017 | Inspiratif
5/5 (2)

wpid-750xauto-kisah-nyata-pekerja-bergaji-4-jutabulan-sudah-punya-rumah-mobil-151201r.jpg

“Gaji saya saat itu 2,7 juta dan gaji istri 2 juta/bulan. Awal menikah jangankan punya rumah, motor saja nggak punya.”

Hi, Imers, Kali ini saya mau share kisah yang seorang karyawan bukan yang berprofesi seperti saya, namun dari kisah ini kita bisa ambil nilai positifnya, yuk disimak 🙂 .

Kisah ini diceritakan Jerry Yulanto. Pria keturunan Tegal dan Manado ini ingin menggugah orang untuk senantiasa bersyukur atas apa yang didapatnya. “Ya intinya bersyukur. Melihat ke bawah. Jangan selalunya melihat ke atas. Nggak akan pernah cukup,”.

Dan kisah Jerry ini bisa menginspirasi siapa saja akan pentingnya kerja keras, cermat, tahu mana kebutuhan dan keinginan agar gaji atau pendapatan yang diterima tidak selalunya dirasa kurang. “Gaji saya di tempat kerja sekarang yang segitu-gitu aja. Tapi saya tahu mana kebutuhan dan keinginan,” ujar karyawan properti dengan jabatan supervisor di wilayah Cikarang ini.

Jerry bercerita bahwa awal kehidupannya hingga sampai titik sekarang dilalui dengan banyak rintangan. Suami Novi Arliany ini mengaku pernah bekerja serabutan hingga sopir mobil rental. Dirinya baru mulai mendapat pekerjaan yang layak pada tahun 2010. Diterima di perusahaan yang bergerak di bidang properti di Cikarang sebagai senior staf pengelola atau estate managemen. Kala itu Jerry masih seorang bujangan.

Setahun kemudian pada 2011, setelah mendapat pekerjaan yang dianggapnya layak, Jerry mempersunting Novi, teman sekantornya. Keduanya kemudian mengontrak rumah cluster di kawasan tempat keduanya bekerja, sehingga bisa menghemat ongkos perjalanan dari rumah ke tempat kerjanya.

“Gaji saya saat itu Rp 2,7 juta dan gaji istri Rp 2 juta/bulan. Awal menikah jangankan punya rumah, motor saja nggak punya. Karenannya untuk menunjang kegiatan sehari-hari pakai mobil istri yang dia punya sejak sebelum kami menikah,” kata Jerry.

Baca juga:  Hiduplah yang Jelas...

Sadar bukan berasal dari keluarga kaya,Jerry dan istri kompak mencari tambahan penghasilan di luar kantor. Mulai dari sewa-sewain atau jual rumah, ruko, kavling sampai gudang. Hasil dari bisnis tambahan tersebut dikumpulkan sedikit demi sedikit, hingga mereka bisa membeli sebidang kavling/tanah seluas 153 meter persegi di cluster yang sama dengan rumah awal seharga Rp 130 juta. Jerry bermimpi dapat membangun rumah idaman untuk keluarganya sendiri dan anak-anaknya kelak.

“Setelah 10 bulan menikah, Alhamdulillah istri saya hamil. Senangnya luar biasa dan hasrat untuk memiliki rumah pun semakin besar. Tapi dengan tabungan hasil dari kerjaan tambahan yang kami punya rasanya tidak akan cukup untuk membangun rumah diatas kavling kami, karena tabungan hanya sekitar Rp 100 juta. Ditambah lagi waktu itu dapat musibah rumah kontrakan kami kemasukan maling yang menimbulkan kerugian sekitar Rp 20 jutaan karena perhiasan istri digondol maling,” lanjut Jerry dalam ceritanya.

Namun Jerry dan istri percaya dengan perkataan orang dahulu, selalu ada hikmah dibalik musibah. Hal itu pun benar dan terjadi pada mereka. Seminggu setelah kemalingan ada seorang ibu datang ke rumah mereka mencari kavling di cluster sekitar tempat tinggal mereka. Akhirnya kavling dijual seharga Rp 275 juta. Dengan kata lain ada keuntungan lebih dari 100% dari investasi 1 tahun.

“Dan pada saat yang bersamaan ada klien istri saya yang mau menjual rumahnya seharga Rp 425 juta di cluster lain tapi masih di perumahan yang sama. Dengan uang hasil jual kavling Rp 275 juta plus tabungan kami Rp 100 juta, masih kurang Rp 50 juta untuk bisa mendapatkan rumah tersebut. Setelah dinegosiasikan akhirnya dikasihlah rumah itu dengan harga Rp 400 juta. Masih ada kurang Rp 25 juta lagi entah dari mana, kami nekat membeli rumah itu, bismillah aja dah,” tutur Jerry.

Baca juga:  7 Alasan ini mengapa Anda harus memilih Berwirausaha

Jerry masih inget betul ia membayar rumah barunya itu dengan cara menyicil sampai 8 kali selama 5 bulan. Karena uang hasil penjualan kavlingnya juga dicicil oleh pembelinya. Dasar otak calo, rumah yang sedang dikontrak ternyata mau dijual juga sama pemiliknya seharga Rp 300 juta.

Akhirnya Jerry mencarikan pembeli dan menjualkan rumah yang dikontraknya seharga Rp 330 juta. Ia mendapat lagi keuntungan sekitar Rp 30 juta dari penjualan rumah yang sedang dikontraknya, sehingga lunaslah rumah yang Jerry dan istri beli seharga Rp 400 juta tadi.

“Alhamdulillah setelah anak saya lahir dengan sehat dan sempurna, tidak lama kemudian kami menempati rumah baru kami,” ucapnya penuh rasa syukur.

Please rate this post

Related For Kisah nyata pekerja bergaji 4 juta/bulan sudah punya rumah & mobil